Bisakah Forex Trading Membuat Anda Kaya?

Bisakah Perdagangan Forex Membuat Anda Kaya? Meskipun respons naluriah kami terhadap pertanyaan ini akan menjadi tegas “tidak”, kami harus memenuhi syarat untuk jawaban ini.

Perdagangan valas dapat membuat Anda kaya jika Anda adalah dana lindung nilai dengan kantong dalam atau dinding pedagang mata uang yang sangat terampil .

Tetapi bagi rata-rata pedagang eceran, alih-alih menjadi cara mudah untuk kaya, perdagangan valas bisa menjadi jalan berbatu menuju kerugian besar dan potensi penderitaan.

Tapi pertama-tama, statistik.

Sebuah artikel Bloomberg pada bulan November 2014 mencatat bahwa berdasarkan laporan dari klien dari dua perusahaan forex terbesar pada saat itu – Gain Capital Holdings Inc. (GCAP) dan FXCM Inc. – 68% investor mengalami kerugian bersih dari perdagangan mata uang di tahun sebelumnya.

Meskipun ini dapat diartikan bahwa satu dari tiga pedagang tidak kehilangan uang dalam perdagangan mata uang, itu tidak sama dengan menjadi kaya dalam perdagangan valas.

Perhatikan bahwa angka-angka Bloomberg dikutip hanya dua bulan sebelum kejutan seismik tak terduga di pasar mata uang menyoroti risiko perdagangan valas.

Pada 15 Januari 2015, Bank Nasional Swiss meninggalkan plafon franc Swiss 1,20 terhadap euro yang berlaku selama tiga tahun. , Franc Swiss melonjak 41% terhadap euro hari itu

Langkah mengejutkan dari bank sentral Swiss menghasilkan kerugian ratusan juta dolar bagi peserta perdagangan valas yang tak terhitung jumlahnya, dari investor ritel kecil hingga bank besar.

Terkait:   Strategi Dasar Forex Trading

Mata uang ritel terbesar di Amerika Serikat, di ambang kebangkrutan.

Peristiwa satu kali yang tidak terduga bukan satu-satunya risiko yang dihadapi pedagang Forex.
Berikut adalah alasan mengapa peluang berdiri di depan pedagang eceran yang ingin menjadi kaya dengan berdagang di pasar valas.

Leverage yang berlebihan

Meskipun mata uang bisa bergejolak, putaran kekerasan seperti franc Swiss yang disebutkan di atas tidak begitu umum.Misalnya, pergerakan substansial yang membawa euro dari 1,20 menjadi 1,10 melawan dolar AS selama seminggu masih merupakan perubahan kurang dari 10% .

Di sisi lain, dapat dengan mudah berdagang dengan kenaikan atau penurunan 20% atau lebih dalam satu hari.Tetapi godaan perdagangan valas terletak pada leverage besar yang disediakan oleh broker forex, yang dapat meningkatkan keuntungan (dan kerugian).

Trader short $ 5.000 Euro terhadap dolar AS pada 1.20 dan kemudian menutup posisi short pada 1.10, akan menghasilkan keuntungan tetap sebesar $ 500 atau 8,33%. Jika trader menggunakan leverage maksimum 50: 1 yang diperbolehkan di AS (tidak termasuk biaya dan komisi perdagangan), keuntungannya adalah $25.000, atau 416,67%.

Tentu saja, jika trader telah melakukan long euro pada 1,20, menggunakan leverage 50:1, dan meninggalkan trading pada 1,10, potensi kerugiannya adalah $25.000.

Di beberapa yurisdiksi di luar negeri, leverage dapat mencapai hingga 200: 1 atau bahkan lebih. Karena leverage yang berlebihan adalah satu-satunya faktor risiko terbesar dalam perdagangan valas ritel, regulator di beberapa negara merobohkannya.

Terkait:   Istilah yang dipakai untuk trading forex

Risiko asimetris untuk dihargai

Pedagang valas veteran menjaga kerugian mereka tetap kecil dan mengimbanginya dengan keuntungan besar ketika panggilan mata uang mereka ternyata benar.

Sebagian besar pedagang eceran, di sisi lain, melakukan yang sebaliknya, mendapatkan keuntungan kecil di sejumlah posisi tetapi kemudian mempertahankan kehilangan perdagangan terlalu lama Dan menimbulkan kerugian yang signifikan.

Hal ini juga dapat mengakibatkan kerugian lebih dari investasi awal Anda.

Kegagalan platform atau sistem

Bayangkan kesusahan Anda jika Anda memiliki posisi yang besar dan tidak dapat mencapai kesepakatan karena kegagalan fungsi platform atau kegagalan sistem, yang dapat berupa apa saja mulai dari pemadaman listrik hingga kelebihan beban Internet atau kerusakan komputer.

Kategori ini juga akan mencakup periode yang sangat fluktuatif di mana pesanan seperti kerugian tidak berfungsi. Misalnya, banyak trader yang menutup stop loss pada posisi short franc Swiss mereka sebelum mata uang melonjak pada 15 Januari 2015.

Namun, ini terbukti tidak efektif karena likuiditas mengering bahkan ketika semua orang ingin menutup posisi short franc mereka.

Baca Juga:

Mengenal Pasar Forex

About administrator

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *